close button

close button

Soal Jawab - Akidah, Tauhid, Fekah: Keimanan #1

http://speakerpecah.blogspot.com


Soalan-soalan:
  1. Berubat Dengan Bomoh
  2. Imam Mahdi
  3. Tidak Mempercayai Imam Mahdi dan Dajjal
  4. Menuduh Orang Lain Kafir atau Munafiq
  5. Peristiwa Akhir Kematian
  6. Bahagian Syurga dan Neraka
  7. Penghayatan Al-Quran dan Hadis di Malaysia
  8. Allah Yang Maha Berkuasa
  9. Istiqamah Dalam Iman
  10. Orang Yang Murtad Ingin Bertaubat
sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
1. Berubat Dengan Bomoh

Soalan:
Saya mempunyai masalah di mana berkaitan dengan bomoh. Kisahnya bermula apabila keluarga saya disampuk iaitu meracau-racau. Bila dibawa berjumpa bomoh itu memberitahu si polan-polan itu yang melakukan kianat pada keluarga saya. Masalah saya adakah saya boleh mempercayai bomoh tersebut. Masalah ini sudah berlarutan terlalu lama dan ini merenggangkan hubungan kami sekeluarga. Buat pengetahuan ustaz bomoh ini menggunakkan ayat-ayat suci Al Quran dalam pengubatannya. Harap dapat kiranya ustaz menerangkan kepada saya cara pengubatan sebegitu.

Jawapan:
Di dalam Islam sememangnya ada ulama yang mengamalkan perubatan secara Islam iaitu dengan menggunakan ayat-ayat suci Al Quran sebagai penawar. Sebab Al Quran merupakan ubat dari segala penyakit, baik penyakit hati mahupun penyakit yang bersifat fizikal. Rasulullah SAW juga pernah mengubati seseorang dengan membaca salah satu surah dari Al Quran.

Di dalam Islam juga ada etika atau adab-adab dalam menyelesaikan suatu masalah, terutamanya masalah yang berkaitan dengan bomoh ini. Sesungguhnya berdosa jika kita membuka aib orang lain atau mengatakan sesuatu yang menimbulkan fitnah. Dengan menyebutkan seseorang itu telah melakukan khianat kepada kita membuktikan bahawa perkara tersebut telah membuka rahsia yang sepatutnya ia sembunyikan. Kalaupun perkara itu betul, ianya akan mendatangkan permusuhan apakah lagi jika perkara itu tidak benar, maka hanya mendatangkan buruk sangka terhadap seseorang. Sesungguhnya buruk sangka dan fitnah itu merupakan dosa besar

Kita boleh mempercayai bomoh, ustaz ataupun ahli perubatan lain jika kita tahu bahawa mereka tidak mensyirikkan Allah. Yang paling penting dalam berubat sesuatu penyakit adalah kita (setiap individu / pesakit) mesti yakin bahawa yang menyembuhkan penyakit itu bukan bomoh ataupun ustaz ataupun tabib (mereka semua adalah asbab), tetapi yang menyembuhkannya hanya Allah SWT semata. Yakin kepada selain dari Allah adalah syirik (dosa besar yang tiada pengampunan). Berubat hanyalah merupakan ikhtiar atau usaha yang disuruh oleh agama.

sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
2. Imam Mahdi

Soalan:
Apakah erti Imam Mahadi? Adakah ia sama seperti mazhab?

Jawapan:
Banyak hadis-hadis Rasulullah SAW menyebutkan bahawa diantara tanda-tanda dunia hampir kiamat akan turunnya Imam Mahdi yang berperanan sebagai penerus dan penegak kebenaran agama Islam. Ia datang bukan membawa ajaran baru tetapi meneruskan perjuangan Islam. Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Sesungguhnya Imam Mahdi itu akan keluar di akhir zaman, namanya Muhammad bin Abdullah atau Ahmad bin Abdullah" (Riwayat Abu Daud dan Tarmizi)

Dalam hadis yang lain disebutkan:"Imam Mahdi itu termasuk dalam lingkungan ahli kerabat atau keluarga Rasulullah SAW yakni dari puteri baginda yang bernama Fatimah". (Riwayat Abu Daud dan Hakim) Jelaslah bahawa Imam Mahdi seorang lelaki yang turun ketika dunia hampir kiamat. Setelah itu baru turun Nabi Isa as. Imam Mahdi dan Nabi Isa turun bukan membawa ajaran baru tetapi meneruskan perjuangan Rasulullah SAW.

Mengenai mazhab pula, ilmu fiqh yang diajarkan para sahabat dan para tabi'in tidak beku bahkan berkembang terus. Jika tidak dijumpai nas dalam menyelesaikan sesuatu perkara mereka menetapkan berdasarkan ilmu pengetahuan tentang hukum-hukum untuk menimbang sebab (illat) sewaktu hendak memberikan fatwa-fatwa. Untuk kita ketahui pendapat tabi'in bermacam-macam ini adalah disebabkan berlainan tempat atau keadaan negeri masing-masing, disamping mempunyai kekurangan dan kelebihan tentang memahami maksud-maksud Al Quran dan Hadis. Hasil dari berlainan keadaan atau situasi ini maka tiap-tiap orang alim ilmu fiqh dari golongan tabi'in mempunyai beberapa pendapat yang berlainan dan inilah yang dinamakan mazhab.

Di zaman sekarang nama imam-imam yang empat telah terkenal dan masyhur. Mereka adalah bagaikan bulan purnama yang dikelilingi oleh beberapa bintang-bintang yang berkelipan. Semua mazhab yang empat ini beraqidahkan ahlisunnah waljamaah. Ertinya sumber ajaran yang diterapkan tidak lari dari ketentuan Al Quran dan hadis, bahkan mereka sangat teliti dalam menetapkan sesuatu yang berkaitan dengan aqidah dan ibadah.

Jelaslah bagi kita bagaimana proses mazhab itu terjadi, jadi jika kita tidak mengikuti atau berpegang salah satu jalan maka kita akan teraba-raba dalam mencari kebenaran, akhirnya kita menjadi sesat.

sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
3. Tidak Mempercayai Imam Mahdi dan Dajjal

Soalan:
Apakah hukumnya jika seseorang itu sukar untuk mempercayai atau mempercayai wujudnya Dajjal dan Imam Mahdi kelak?

Jawapan:
Ramai dikalangan ulamak muktabar mempercayai lebih kurang 50 buah hadis tentang kedatangan Imam Mahdi. Diantaranya Syekh Sya'rawi mengatakan "Imam Mahdi yang dijanjikan Rasulullah SAW akan datang di akhir zaman
itu benar akan terjadi. Dia akan dibai'at orang secara serentak dan bukan dia yang meminta orang supaya membai'at dirinya. Tentu kita akan bertanya pula mengapa orang yang hidup pada zaman itu, yang jauh dari ajaran Islam, secara tiba-tiba dan secara serentak membai'atnya?. Ini tentunya dari sikap yang terpuji yang ditunjukkannya. Ilmunya mendalam, kelakuannya baik dan berjuang menegakkan agama Islam dengan ikhlas, maka orangpun tertarik dengan perjuangannya".

Menurut Abul A'la al Maududi, bahawa seluruh jumhur ulama telah sependapat bahawa Imam Mahdi itu benar akan datang. Namun demikian ulama tidak sependapat menentukan orangnya. Maksudnya kata sebahagian ulama siapa yang betul-betul bersifat seperti yang dijanjikan Rasulullah itu, maka itulah Imam Mahdi".

Dari Abdullah bin Umar, Rasulullah SAW bersabda: "Belum lagi terjadi kiamat sebelum muncul Imam Mahdi dari anak cucuku juga. Dan Mahdi itu pun belum datang sebelum munculnya enam puluh orang pembohong, yang masing-masing mereka mengakui dirinya sebagai nabi".

Jika anda sukar untuk mempercayai sesuatu yang telah di khabarkan dan telah diterangkan oleh Rasulullah SAW, maka berusahalah untuk membersihkan jiwa dengan memegang teguh ajaran yang dibawa oleh baginda. Jangan mudah dibawa oleh arus pemikiran yang memutarbalikkan minda umat Islam. Maka hukumnya berdosa jika tidak mempercayai sesuatu yang telah disampaikan oleh Rasulullah SAW.


4. Menuduh Orang Lain Kafir atau Munafiq

Soalan:
Apakah hukumnya jika kita menuduh seseorang itu kafir atau munafiq?

Jawapan:
Menuduh orang Islam kafir ataupun munafiq tanpa asas, maka berdosa. Namun jika orang tersebut jelas memiliki tanda-tanda kafir atau munafiq, berusahalah untuk berdakwah kepadanya menurut kemampuan masing-masing. Tanda-tanda orang kafir iaitu, suka memecah belah antara Allah dan Rasul-Nya, kafir kepada Allah dan Rasul-Nya, iman kepada sebahagian perintah Allah tetapi juga menolak sebahagian perintah Allah, suka berperang di jalan syaitan (thaghut), mengatakan nabi Isa anak Tuhan, agama dibuat gurau senda atau permainan, lebih menyukai kehidupan duniawi, mengingkari adanya hari berbangkit, menghalang manusia ke jalan Allah SWT. (Rujuk Al-Quran surah Muhammad ayat 1 hingga 2)

Kemudian tanda-tanda orang munafiq iaitu sesuai dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: "Tanda-tanda orang munafiq itu ada tiga macam, apabila berkata suka berdusta, apabila berjanji selalu mengingkari, apabila ia diberi amanah ia khianat". (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Jika tanda-tanda ini terdapat pada seseorang maka mereka tergolong orang munafiq ataupun orang kafir, namun janganlah menuduh orang Islam sebagai kafir atau munafiq di hadapannya, kerana perkara ini dapat mengguris hati mereka. Namun ajaklah mereka ke jalan yang benar dan diredhai Allah. Rasulullah SAW tidak pernah menuduh seseorang itu munafiq dihadapnnya walaupun baginda sendiri mengetahui bahawa orang itu tergolong orang munafiq. (Sila rujuk kisah Abdullah Bin Ubay)


5. Peristiwa Akhir Kematian
sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com 
Soalan:
Semasa ibu saudara saya meninggal, telah keluar kutu dikepala arwah dengan begitu banyak. Saya ingin mengetahui apakah sebabnya sedangkan kepala arwah semasa hayatnya tidak mempunyai kutu?

Jawapan:
Banyak peristiwa aneh yang terjadi pada orang yang akan meninggal dunia ditunjukkan Allah terhadap orang yang ada disekelilingnya. Kadang-kadang pemandangan yang menyenangkan seperti kita lihat ketika roh ingin berpisah dari badan wajahnya tersenyum. Ada juga sebaliknya ketika akan meninggal dunia suaranya menjerit-jerit seperti orang yang kesakitan yang amat sangat. Semuanya itu merupakan petanda akan nasib yang akan diterima oleh seseorang di akhirat kelak. Namun semuanya itu hanya Allah yang mengetahui hakikatnya.

Dalam sebuah hadis ada menceritakan tentang orang yang mati dalam keadaan baik dan keadaan sebaliknya. Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Tunggulah mayat ketika matinya. Jika kedua matanya telah memancar, dahinya berkeringat, jalan nafasnya turun naik maka disitulah rahmat Allah telah turun kepadanya. Jika ia telah mendengkur seperti mendengkur anak unta serta warnanya atau rupanya telah beku, mulutnya mengeluarkan buih, maka inilah azab Allah telah turun kepadanya" (Riwayat Hakim dan Tarmizi). Jadi ada dua jenis keadaan yang biasanya berlaku terhadap orang yang akan meninggal dunia. Maka kita akan dapat membezakan apakah kematiannya dalam keadaan baik atau sebaliknya. Namun kita tidak dibenarkan bercerita kepada orang lain agar aib si mayat sentiasa terpelihara dan ahli keluarganya tidak menanggung malu. Semoga kita sentiasa berdoa agar mati dalam keadaan husnul khatimah atau mati dalam keadaan baik bukan sebaliknya. Mengenai peristiwa yang menimpa diri ibu saudara anda itu nilailah sendiri menurut kelaziman yang terjadi, maksudnya suautu hal yang tidak biasa terjadi bagi orang yang telah meninggal dunia boleh mengeluarkan kutu yang banyak, namun itu semua gambaran dan pengajaran yang Allah tunjukkan kepada manusia yang hidup. Berdoalah agar rohnya memperolehi rahmat Allah. Wallahu A'lam.


6. Bahagian Syurga dan Neraka

Soalan:
Bolehkah tuan menerangkan bahagian-bahagian syurga dan neraka dan siapakah ahli-ahlinya?

Jawapan:
Penghuni Neraka seperti yang diterangkan dalam surah Al Baqarah 24 maksudnya: "Maka takutlah kamu kepada neraka yang bahan bakarnya ialah manusia dan batu-batu. Neraka itu disediakan bagi mereka yang kafir". Tingkatan Neraka antara lain; neraka Jahannam, Luza, Hathamah, Sair, Saqru, Jahim dan Hawiyah.

Diantara penghuni syurga ialah orang-orang yang beriman, pengikut sekalian Nabi serta orang-orang yang mendapat rahmat Allah. Tingkatan syurga seperti yang disebutkan Rasulullah dalam hadis yang diriwayatkan Tarmizi sebanyak seratus tingkatan. Namun di dalam Al-Quran disebutkan sebanyak tujuh tingkatan iaitu Jannatul Firdaus, Jannatul Naim, Jannatul Makwa, Jannatul Adnan, Jannatul Khuldi, Darus Salam dan Daruj Jalal.

sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
7. Penghayatan Al-Quran dan Hadis di Malaysia

Soalan:
Al-Quran dan Hadis serta penghayatannya di Malaysia.

Jawapan:
Al-Quran merupakan nur atau cahaya yang memberikan penerangan dan pedoman hidup untuk umat manusia. Begitu juga hadis merupakan pedoman kehidupan yang jelas untuk dijadikan sebagai pedoman kehidupan yang dapat diterapkan dalam kehidupan harian.

Al-Quran dan Hadis bukan sekadar bahan bacaan dan bahan perbandingan sahaja, tetapi ia merupakan sumber dari segala kehidupan, baik dalam bidang politik, ekonomi, kemasyarakatan, pendidikan dan sebagainya. Jika konsep Al-Quran ini dapat dijalankan dengan sempurna, maka barulah dapat dikatakan bahawa Al-Quran dan Hadis merupakan sumber kehidupan ummah. Namun jika kita hanya mengambil setengah-setengah (untuk kepentingan diri) dan meninggalkan setengah yang lain (untuk kepentingan diri) maka kita tidak ikhlas dalam mempercayai kebenaran Al-Quran.

Untuk menjawab pertanyaan di atas ianya dapat diukur oleh masing-masing individu dan menurut pemahaman masing-masing kita tentang Al Quran dan Hadis. Yang jelas Al-Quran dan Hadis bukan sekadar dapat dibaca dengan irama yang merdu tetapi Al-Quran wajib dibaca, difahami, dilaksanakan dan disebarkan segala hukum hakam yang terkandung di dalamnya, Hadis pula wajib kita rujuk dan dijadikan panduan dalam mengharungi kehidupan ini. Wallahu 'Alam.

sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
8. Allah Yang Maha Berkuasa

Soalan:
Saya telah disoal, (begini lebih kurang). Allah swt adalah Maha Berkuasa, Allah mampu membuat apa saja. Termasuklah bumi dan segala alam ini. Soalannya, bolehkah Allah membuat satu batu besar? Sudah tentu boleh tetapi bolehkah Allah mencipta satu batu besar yang Allah sendiri tidak mampu menampungnya atau satu batu yang lebih berkuasa dari Nya? Tolonglah bagi jawapan.

Jawapan:
Saya ingin membawa satu contoh pertanyaan. "Mampukan seseorang tukang kayu itu membuat sebuah kerusi? Tentu saja mampu, kerana buktinya setiap rumah ada kerusi.

Setelah kerusi itu di buat, mampukah tukang kerusi itu mengubah bentuknya dengan yang lain ataupun memusnahkannya sama sekali. Tentu saja mampu, kerana kerusi merupakan rekaannya dan kerusi juga tidak mampu untuk melawan tukang kayu tadi. Mungkinkah terjadi pada diri tukang kayu tadi, dia membuat sebuah kerusi yang canggih dengan tujuan agar kerusi itu menyerang dirinya atau membinasakannya?.

Jawapannya tergantung pada logik seseorang, apakah logiknya sihat atau tidak, sangat mempengaruhi jawapannya. (Jadi pertanyaan di atas timbul dari logika yang tidak sihat (3¼) dari orang yang melatih fikirannya kearah kesesatan, atau sekedar bersenda gurau dengan kekuasaan Allah SWT)

Dalam sebuah hadis dari Abu Said Al Khudri ra. memberitakan bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Suatu hari Nabi Musa bermohon kepada Allah SWT: "Wahai Tuhanku ajarkanlah aku akan sesuatu yang dapat aku mengingati Mu dengannya". Kemudian Allah SWT berfirman: "Katakanlah olehmu 'Laa ilaha illallah'. Musa berkata: "Ya Tuhan, ini diucapkan oleh setiap hambaMu". Allah berfirman lagi: "Ucapkanlah olehmu 'Laa ilaha illallah'. Musa berkata lagi: "Ya Tuhan, aku menghendaki sesuatu yang khas bagiku". Allah SWT berfirman: "Jika tujuh petala langit dan tujuh petala bumi diletakkan di atas dacing dan 'Laa ilaha illallah' disebelah yang lain maka nescaya dacing disebelah 'Laa ilaha illallah' itu lebih berat"."

Begitu besar kekuasaan Allah, cukup dengan kalimah tauhid iaitu 'Laa ilaha illallah' segala isi dunia ini tak mampu untuk mengatasinya. Apakah lagi hanya sekadar seberat gunung atau batu. Maka mustahil menyamakan kekuasaan Allah itu dengan makhluk ciptaannya.

sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
9. Istiqamah Dalam Iman

Soalan:
Bagaimana untuk menjaga hati.....agar sentiasa kukuh keimanan kita? Adakah ayat tertentu yang perlu dibaca?

Jawapan:
Untuk tetap dalam keadaan beriman kepada Allah, senantiasalah melaksanakan segala yang difardhukan Allah dan hiasilah diri dengan ibadah-ibadah sunat, serta hindari dari segala macam perbuatan maksiat.

Diantara ayat-ayat atau doa-doa yang perlu anda amalkan adalah seperti berikut:

Surah Ali Imran ayat 8-9
Surah Ali Imran ayat 192-194
Surah Ibrahim ayat 40-41

10. Orang Yang Murtad Ingin Bertaubat

Soalan:
Bagaimanakah cara seseorang yang telah murtad ingin bertaubat dan kembali kepada ajaran Islam. Apakah hukumnya kepada orang yang pernah murtad ini?


Jawapan:
Dalam Islam seseorang yang murtad boleh bertaubat dengn cara mengucap dua kalimah syahadah semula di hadapan pihak berkuasa Islam bagi memastikan kesahihan ucapannya itu dan bagi memastikan ia memang telah benar-benar menyesali perbuatannya itu. Jika ia berbuat demikian terangkatlah dari dirinya balasan hukum hudud.
sila lawat http://speakerpecah.blogspot.com
Jika ia enggan bertaubat setelah diberi penagguhan selama 3 hari oleh pihak berkuasa Islam, maka hukumnya hendaklah dibunuh, kerana ia boleh membahayakan agama dan umat Islam. Orang yang murtad adalah orang yang melakukan dosa kepada Allah, kerana itu ia dituntut bertaubat dengan segera dari murtadnya itu. - Darulnuman

0 komen:

Post a Comment

Powered by Blogger.